TERIMA KASIH KERANA ANDA SUDI MENJADI TEMAN KAMI, SILA DAFTAR SEKARANG

Catatan Popular

KOBAT FM


web widgets

ADAKAH WAJAR DITERUSKAN RUNDINGAN DENGAN PAS ?

Jumaat, 14 Oktober 2016

EZAM MEMILIH UNTUK BERSAMA BERSATU, ADAKAH KITA RUGI ?


EZAM Mohd Noor adalah salah seorang tokoh muda yang amat popular sewaktu berada di dalam Parti Keadilan sesuai dengan jawatannya diwaktu itu selaku Ketua Pemuda Keadilan (sekarang disebut Angkatan Muda Keadilan).  Beliau popular kerana berada dalam wadah Keadilan bukan kerana batang tubuhnya atau auranya. 

Apabila beliau meninggalkan Keadilan dan menubuhkan Gerak, satu pertubuhan menentang rasuah, belum ada yang membenci Ezam bahkan beliau sering dijemput berceramah di atas pentas Pembangkang atas kapasitinya selaku Pengerusi Gerak.  Menentang rasuah adalah salah satu perjuangan Parti Keadilan maka perjuangan Ezam di dalam Gerak dianggap membantu perjuangan Parti Keadilan.  Mantan Timbalan Presiden Keadilan, Dr Syed Husin Ali ada menulis tentang mengapa Ezam keluar parti, di antara lainnya beliau menyebut Ezam menghadapi masalah kewangan.  Apa pun alasan Ezam keluar parti, perjuangannya di dalam Gerak waktu itu mendapat sokongan rakyat dan juga dari Parti Keadilan sendiri.  Nama Ezam tetap terpelihara ketika itu.

Waktu bila Ezam telah mencemarkan imej dan namanya?  Nama Ezam mula membusuk apabila menyerahkan borang untuk menyertai Umno di bawah kepimpinan Tun Abdullah Ahmad Badawi selaku PM dan Presiden Umno.  Rakyat melihat benarlah seperti apa yang dinyatakan oleh Dr Syed Husin tentang Ezam.  Ezam tidak cukup kuat bertahan dengan perjuangan yang sukar dan penuh liku.  Alasannya untuk menyertai Umno adalah kerana beliau yakin dengan kepimpinan Pak Lah.  Beliau ingin membersihkan Umno dari dalam, kononnya, satu alasan yang pernah bekas bosnya Anwar Ibrahim gunakan sewaktu Anwar menyertai Umno dahulu.  Sewajarnya Ezam berfikir, jika seorang tokoh hebat seperti Anwar pun gagal mensucikan Umno dari dalam, siapakah Ezam?

Ezam terus yakin dengan Umno walaupun Pak Lah tidak lagi menjadi PM.  Ezam masih yakin bahawa Umno di bawah Najib selepas itu akan gemilang dan terbilang.  Ahli-ahli Umno sendiri kurang senang apabila Ezam bersama Umno dan ada yang berprasangka Ezam adalah "Trojan Horse" Anwar Ibrahim.  Ezam adalah 'spy' yang diutuskan oleh Anwar untuk merosakkan Umno dari dalam, fikir sebahagian dari pemimpin dan ahli-ahli Umno.  Ezam sedar akan hal ini, maka Ezam cuba membuktikan kepada ahli-ahli Umno bahawa beliau hadir ke dalam Umno adalah untuk membantu Umno berdepan dengan Pembangkang, terutamanya Anwar Ibrahim.  Ezam berfikir, cara paling berkesan untuk membuktikan kejujuran beliau untuk bersama Umno adalah dengan menyerang Anwar Ibrahim habis-habisan.    

Maka, menyalak dan melolonglah Ezam membelasah Anwar, bekas bosnya itu.  Tidak ada apa yang sulit dan buruk tentang Anwar yang Ezam tidak dedahkan kepada umum.  Boleh dikatakan kutukan, makian dan cercaan Ezam terhadap Anwar melampau apa yang pernah dibuat oleh pemimpin Umno sendiri malah Tun Dr Mahathir orang yang memecat Anwar sendiri tidak berbuat sehebat Ezam lakukan.  Berbaloikah apa yang Ezam lakukan?  Pada aku, tindakan Ezam itu langsung tidak berkesan untuk menghilangkan pengaruh Anwar.  Anwar terus diangkat sebagai wira dan Pembangkang terus melanyak Umno/Bn sehingga parti Ezam waktu itu hilang 2/3 majoriti di Parlimen.  Bukti jelas Ezam tidak langsung membantu memperkuatkan Umno.  Beliau hanya diupah dengan Senator dan sebagai Pengarah Komunikasi di Kementerian Kewangan.  Di dalam parti, Ezam hanya mampu menjadi Timbalan Ketua Umno Bahagian Kota Raja, menang tanpa bertanding.  Setakat itu sahaja Ezam punya standard.  Lokman Adam, bekas seperjuangan Ezam sewaktu di dalam Pemuda Keadilan yang kini berada bersama Umno sendiri di dalam kenyataan terbarunya mengakui Ezam gagal di dalam Umno dan tidak membantu PM walau sedikitpun di dalam isu-isu kontroversi seperti isu 1MDB.

Akhirnya, Ezam mengistiharkan keluar dari Umno atas alasan tidak lagi percaya dengan Najib dan Umno terutamanya di dalam isu 1MDB dan beberapa isu lain.  Ezam baru sedar Umno sampai bila-bila pun tidak boleh disucikan.  Bahkan, batang tubuh Ezam sendiri berlumuran 'najis' dari tong najis Umno.  Tindakannya yang menyerang Anwar habis-habisan dan penglibatannya di dalam kes fitnah Liwat 2 terhadap Anwar adalah kemuncak 'kekotoran' batang tubuh Ezam.  

Baru-baru ini Ezam umumkan beliau akan bersama parti Tun Mahathir dan Muhyidin iaitu Parti Pribumi Bersatu Malaysia (PPBM) atau sinonimnya disebut 'Bersatu".  Aku merasa amat lega kerana Ezam tidak memilih Keadilan semula kerana aku tahu ramai di kalangan ahli parti Keadilan tidak akan setuju jika Ezam menyertai Keadilan.  Tidak salah untuk Ezam mahu insaf dan menebus segala dosanya sebelum ini.  Seperti juga Tun Dr Mahathir dan Muhyidin, dosa-dosanya kerana melakukan kezaliman atau bersekongkol dengan kezaliman satu ketika dahulu boleh ditebus dengan kembali bersama rakyat melawan rejim Umno/Bn.  

Walaupun Keadilan bukan tempat yang sesuai dan terbaik untuk Ezam, tetapi jika Ezam jujur untuk membersihkan dirinya, tiada cara lain, Ezam perlu memilih wadah yang sesuai untuknya bagi melawan rejim Umno/Bn.  Sebagai pejuang keadilan, kita harus akur dengan pilihan Ezam dan berikan peluang kepadanya untuk membuktikan keikhlasannya.  Bersatu akan bersama PH untuk melawan rejim Umno/Bn, dan Ezam adalah sebahagian dari jentera Bersatu.  

Samada Ezam boleh dipercayai atau tidak, jawapannya tetap sama apabila kita menerima Tun Dr Mahathir dan Muhyiddin di dalam gabungan Pembangkang sekarang.  Boleh saja kita merasa sangsi dan boleh saja kita 'Tabayyun' dan aku memilih untuk "Tabayyun" kerana bagi aku di dalam politik segalanya mungkin dan politik memerlukan seramai mungkin sahabat dan minimakan musuh.  Kita tiada hak untuk melarang Bersatu menerima Ezam.  Sekumpulan orang-orang yang pernah menyakiti Anwar kini ingin bersama kita dan Anwar untuk menghancurkan Umno/Bn, apakah kita rugi jika menerima mereka?  

Kembali kita kepada kata-kata Anwar sendiri, "  Saya telah maafkan semua, tapi saya tidak lupa".  Ertinya, kita harus berhati-hati dalam strategi kita walau dengan sesiapa pun.  Ingatlah, Allah tidak melihat masa lampau kita, Allah akan melihat masa akhir kita.  Semoga mereka yang bersama kita benar-benar insaf bahawa negara ini perlu diselamatkan dari rejim Umno/Bn.  Jika kita mahu selamatkan Anwar, kita tiada pilihan selain dari jatuhkan Umno/Bn walaupun yang ingin bersama kita dahulunya adalah musuh-musuh kita.  Orang yang zalim tidak harus kita biarkan menyokong kezaliman berterusan.
 

Isnin, 10 Oktober 2016

MENYANGGAH KENYATAAN SAMM WILAYAH TERHADAP RAFIZI

AKU ada membaca knyataan dari Penyelaras SAMM Wilayah persekutuan, Sdr Shariful Azmir bertarikh 09 Okt 2016 yg mengutuk tindakan Jamal baju merah yg sering mencetuskan kontroversi terhadap Jelajah Bersih5. SAMM Wilayah juga memuji tindakan Pengerusi Bersih, Maria Chin yg mengambil tindakan untuk menyaman Jamal kerana menfitnah Bersih dengan tuduhan kumpulan Pengganas dan kononnya ingin mengepung beberapa lokasi tertentu bagi menumbangkan kerajaan.

Apa yang aku tidak bersetuju di dalam kenyataan SAMM Wilayah itu apabila beliau mempersoalkan sikap Rafizi Ramli yang tidak berbuat apa2 apabila Jamal menfitnahnya sebagai orang yg menyalurkan maklumat kepadanya tentang kegiatan Bersih. Rafizi disebut sebagai ego dan bodoh apabila tidak menyaman Jamal, kata kenyataan SAMM Wilayah.

Aku berpendapat, Rafizi telah melakukan yg sewajarnya iaitu menafikan tentang tuduhan tersebut dan mengembalikan semula tuduhan bodoh dan lucu dari Jamal itu dengan menggelar Jamal sebagai "Badut Umno". Tuduhan yg bodoh wajar dijawab dengan cara yang bodoh untuk orang bodoh seperti Jamal. Terpulang pula kepada Jamal samada ingin menyaman Rafizi jika benar beliau bukan "Badut Umno:.

Rafizi bertindak tepat mengembalikan semula bola ke kaki Jamal. Apakah setiap tuduhan yang bodoh perlu dilayan dengan saman? Kalau tidak layan maka kita pun jadi bodoh? Jika begitu, Anwar adalah insan yang paling banyak dituduh dengan tuduhan2 bodoh dan kadangkala melucukan. Anwar tidak melayani kesemuanya dan tidak pun mengambil tindakan saman ke atas semua tuduhan bodoh berkenaan. Apakah kita mahu sebut Anwar ego dan bodoh?

Aku juga pernah dengar banyak tuduhan ke atas Chegu Bard, termasuk difitnah oleh salah seorang pimpinan AMK Keadilan di Selangor yang menuduh beliau telah diupah oleh Umno untuk merosakkan parti. Beliau juga pernah dituduh minum arak dan berpoya2 di kelab malam. Lucu bukan tuduhan ini? Perlukah Chegu Bard menyaman fitnah yang jelas nampak bodoh itu? Apakah Chegu Bard juga ego dan bodoh?

Sehubungan itu, kita harus berfikir panjang sebelum membuat kenyataan yang merendah2kan orang lain sebaliknya kita berdiam diri apabila terkena kepada kita.

Ahad, 9 Oktober 2016

MARAH SUNGGUH KAT MAHATHIR DAN MUHYIDIN BILA MEREKA MAHU UMNO TUMBANG

BUAT APA SENTIASA MENCARI SALAH? 
 
Mula2 dulu, korang kata Mahathir tu nak jatuhkan Najib je utk selamatkan Umno. Bila Mahathir tubuh parti baru dan istiharkan bahawa Pembangkang mesti jatuhkan Najib, Umno/Bn dan mengambil alih putrajaya, korang kata pulak jangan percaya kat Mahathir, bagaimana dengan Anwar? 
 
Kemudiannya, Mahathir sanggup jumpa Anwar di mahkamah dan bersalam serta berbincang selama lebih kurang 40 minit, korang kata, setakat bersalam je buat apa, tak ikhlas pun. Bila Mahathir buat deklarasi rakyat dan Mahathir mahu bawa jumpa Agong, korang pun kata Mahathir tipu kerana masih tak jumpa Agong pun. Bila Mahathir dapat jumpa Agong, korang pun kata mengapa dirahsiakan tentang isi perjumpaan dengan Agong? 
 
Masih juga korang tak yakin dengan Mahathir. Muhyiddin pula datang ke penjara bertemu Anwar. Korang pun cari kenyataan2 lama Muhyidin sewaktu beliau dalam Umno dulu yg hentam Anwar untuk menunjukkan Muhyidin ni sebenarnya tak boleh pakai. Pada korang, sebaiknya orang yg zalim dahulu seharusnya kekal dengan kezaliman dan mesti sokong kezaliman sampai mati. 
 
Jadi, aku nasihatkan, elok korang cari kenyataan2 lama Anwar dulu sewaktu dia dalam Umno yg mana Anwar memuji Umno dan menghentam Dap dan Pas. Cari sekali kenyataan2 lama Mat Sabu hentam Anwar. Cari semula kenyataan Kit Siang hentam Anwar. Baru nampak cerdik sikit...
Terdapat ralat dalam alat ini